February 23

Review TV Series: The Magician Season 1

Awalnya gue enggak mau nonton serial TV yang satu ini. Tapi karena terlalu sering muncul di rekomendasi yang harus ditonton di iFlix, akhirnya gue memutuskan untuk nonton.

By the way, gue baru nonton The Magician yang season 1 aja. Gue belum terlalu minat nonton season 2 karena sepanjang season 1 pun gue udah agak males nontonnya.

 

Padahal ini serial yang ada sihir-sihirannya, dan biasanya film atau serial sejenis ini yang bakal gue tonton berulang-ulang sampai benar-benar bosan. Tapi khusus untuk The Magician, satu kali nonton pun cukup.

Berikut beberapa alasannya:

  1. Gue enggak tahan sama bawelnya Quentin.

Quentin ini karakter utama di serial ini. Cowok. Suka baca buku. Bawelnya minta ampun. Mau ngejelasin hal sederhana pun dibuat jadi panjang lebar seperti menceritakan dulu asal mulanya kenapa bisa jadi seperti itu tuh gimana.

OKAY… Gue tahu ini Quentin kayak gitu untuk ngasih tahu cerita yang enggak dijelasin dari awal, untuk ngejelasin cerita yang ada di buku yang hanya dia yang tahu.

Quentin Coldwater

TAPI KAN KESEL YA NGELIHATNYA… HRRRR

  1. Gue enggak tahan sama enggak jelasnya Alice Quinn.

Di awal, Alice ini digambarkan sebagai murid baru Brakebills University (nama sekolah yang khusus ngajarin soal sihir) yang kelihatan pintar. Tapi pas menjelang akhir, dia malah kayak orang paling bingung mau ngapain, bahkan enggak jelas banget dia bisanya apa.

GEMES… Hrrr

Alice Quinn
Quentin and Alice Quinn

 

  1. Gue sebel banget sama Julia.

Julia ini sahabat baiknya Quentin. Dari kecil sering main bareng, tapi pas gede, pas Quentin baper dan beneran suka sama dia, Julia lebih suka anggap Quentin teman dekat dan milih pacaran sama yang lain. Julia ini juga diundang ikut tes masuk Brakebills University, tapi gagal. Jadi terpisah deh sama Quentin.

Lalu menyebalkannya di bagian mana?

Julia and Quentin

Julia ini awalnya kelihatan kayak cewek yang tahu maunya apa. Lalu mendadak gila karena ditolak masuk ke Brakebills sampai coba belajar sihir sama perkumpulan demi perkumpulan. Lalu baik lagi. Lalu pas akhir…. ANJIIIIIR NGESELIIIIIN…

 

  1. Elliot dan Margo itu…

Gue sempat bingung sama kedua karakter ini. Jadi ceritanya bestfriend gitu karena udah sekolah di Brakebills beberapa tahun. Awalnya ditunjukin kalau mereka itu cuma suka pesta doang, gak jelas bisanya apa, lalu mendadak jadi tahu sekian banyak sihir, lalu pas menjelang akhir season jadi kayak gak bisa apa-apa lagi.

Elliot, Quentin, Margo

APAAN KAGAK JELAS… HRRRRR

 

5. Penny

Ini karakter juga awalnya kelihatan menjanjikan.

Sama-sama sebal sama kelakuan Quentin lagi.

Udah cocok deh tuh sama gue.

Penny

Tapi setelah tahu kemampuannya apa, lalu dia belajar cara mengendalikannya gimana, eh pas di akhir dia malah jadi karakter yang gak tahu deh dia bisanya apa.

 

Oke. Segitu aja gue ngomel dan keselnya sama The Magician ini.

 

Kalau dilihat dari segi cerita sih masih lumayan bisa dinikmati dari awal.

Pasti greget aja sama kelakuan demi kelakuan karakter yang ada di sini.

Tapi gue benar-benar kecewa sama beberapa episode menjelang akhir season… Mungkin karena memang sudah pasti akan diperpanjang sampai akhirnya season 1 dibuat seperti itu.

Tapi sumpah ngeselin luar biasa.

Beberapa episode awal yang kelihatan menjanjikan bakal seru, lalu episode-episode selanjutnya malah buat ngantuk karena gak jelas ceritanya akan dibawa ke mana.

 

Pokoknya gue gak terlalu suka serial TV The Magician Season 1 ini… BYE!!

 

By the way, kalau kamu mau coba nonton, gapapa. Nanti kasih aja komentar di blog ini gimana menurutmu soal serial itu.

Kan gak adil ya kalau cuma dengar katanya aja lalu ikutan mikir serialnya gak asik. Kali aja kita berbeda selera. 😀

cpalead-327f6742c56e80f10d4082b3f66a1b1d.html.txt