April 26

Movie Review: Max Steel (2016)

Sepertinya gue pernah nonton trailernya, dan pernah berpikir (juga berkomentar) kalau film ini pasti bakalan mirip sama Tron Legacy. Mengingat “kostum”nya, gue memang langsung teringat dengan Tron. Terlebih dengan lampu yang ada di kostum itu, putih dan merah. Persis seperti yang ada di  film Tron Legacy.

Gue juga pernah berpikir ini akan jadi film sejenis Power Ranger, di mana nanti karakter utamanya berubah lalu mendadak berkostum.Tapi karena dia sendirian aja, mungkin namanya Power Ranger Alone  atau Alone Power Ranger? Ranger Dengan Tenaga Kesendirian. Ranger Jomblo. Pas juga sih. Soalnya karakter utama di film ini memang jomblo yang sudah terbiasa dengan kesendirian, karena cuma punya ibu, dan mereka terlalu sering pindah dari satu kota ke kota lain.


 

Kalau biasanya ketika nonton film sejenis ini, di mana ada yang berkostum keren kayak Power Rangers, Tron Legacy, atau The Avengers dkk kayak gitu gue pasti melek terus sepanjang film karena terlalu bahagia menanti seperti apa si jagoan akan beraksi, ketika nonton Max Steel ini, gue lumayan ngantuk.

Entah karena gue belum tidur, atau gue udah terlalu lama enggak ditidurin, yang pasti gue enggak terlalu bersemangat seperti biasanya. Mungkin juga itu karena karakter utamanya, Max, enggak seperti mereka yang biasa buat gue betah ngelihat dan maksain diri buat melek terus. Bisa jadi.

 

Max Steel ini bercerita tentang cowok yang balik lagi ke tempat kelahirannya setelah sekian belas tahun pindah-pindah enggak menentu. Tempat di mana ayah Max meninggal karena kecelakaan di salah satu laboratorium yang dikelola olehnya.

Kembalinya Max ke kota itu memicu bangunnya Steel, salah satu robot alien yang berisiknya minta ampun. Ketika Max masih belum tahu mengenai apa yang sebenarnya dia mampu lakukan, Max menganggap berbagai kejadian hanyalah sebuah keanehan. Sampai akhirnya, dia bertemu dengan Steel, yang sedikit demi sedikit memberitahukan apa saja yang mungkin dilakukan Max dengan kekuatannya itu.

Kenapa Steel memberikan informasi soal kekuatan Max sedikit demi sedikit? Jelas aja supaya durasi lebih panjang. #eh

Steel ngasih tahu informasi secara terbatas karena memang ingatan dia juga belum sepenuhnya pulih. Jadi Steel cuma bisa mengandalkan cuplikan demi cuplikan memori yang datang seiring waktu. Karena semakin lama dia dekat dengan Max, semakin dia sadar jika ada benih-benih asmara tumbuh di antara keduanya. #astaga #kokgini

 

Terlepas dari jalan cerita yang sepertinya terlalu dipaksakan untuk menjadi misteri dan kejutan, padahal ya udah hampir bisa ditebak kalau memperhatikan cerita baik-baik dari awal, film ini masih lumayan bisa diterima meskipun endingnya hanya seperti itu saja, dan cerita puncaknya juga cuma kayak gitu doang.

April 21

Movie Review: I Fine… Thank You Love You (2014)

Poster I Fine..Thank You Love You (I Fai Thank You Love You)

Pendapat ini mungkin saja karena gue belum terlalu banyak menonton film Thailand, tapi gue tetap mau bilang kalau film I FINE THANK YOU I LOVE YOU adalah salah satu film komedi romantis yang keren banget.

Udah pada tahu ya? Ya udah gapapa. Gue baru nonton filmnya kemarin dan akan ngasih review seperti biasa di blog ini.


Film ini mengisahkan tentang Pleng, guru les bahasa inggris, yang dimintai tolong oleh Kaya, salah satu muridnya yang berasal dari Jepang, yang kebetulan diterima bekerja di Amerika setelah ikut les bahasa inggris. Dengan bayaran tas Luis Vuitton, Pleng menerima tawaran untuk membantu Kaya putus dari pacar Thailand-nya yang bernama Yim (atau Gym ya?).

Awalnya, tidak ada masalah apa-apa. Termasuk ketika Pleng mencoba untuk menjelaskan pesan terakhir Kaya kepada Gym, yang intinya ingin hubungannya berakhir.

Tidak terima diputusin begitu aja, Gym akhirnya mengancam Pleng untuk mengajarinya bahasa inggris supaya dia bisa pergi bekerja di Amerika dan menyusul Kaya. Karena berada di bawah tekanan, akhirnya Pleng mau tidak mau harus bersedia mengajarkan bahasa inggris kepada Gym secara private.

Dengan sisa waktu 2 bulan sebelum perusahaannya mengirimkan orang baru ke Amerika, Gym mencoba belajar serius supaya berhasil lulus tes dan berangkat ke Amerika, juga berhasil mendapatkan Kaya kembali. Padahal, Kaya sudah tidak terlalu peduli dengan Gym, bahkan berharap Gym tidak akan berhasil berangkat ke Amerika.

Di saat kedekatannya dengan Gym karena les private, ada satu murid Pleng yang menyukai Pleng. Cakep, lucu, kaya, bahkan sengaja mengikuti les hanya untuk bisa bertemu dan mengenal Pleng.

Awalnya, Pleng mengira jika yang dirinya inginkan adalah muridnya itu. Sampai akhirnya Pleng menyadari apa yang sebenarnya dia inginkan.

 

Terlepas dari beberapa adegan menjijikkan dan mengganggu (buat gue sih gitu) yang mungkin buat orang lain adalah adegan lucu, gue suka dengan keseluruhan ceritanya.

Ditambah lagi, Gym itu cakepnya SUBHANALLAH banget yaaa. Wkwkwkwk.

 

Dan gue juga suka sama musik penutup film ini. Keren. HAHAHAHA.

Gym
April 11

Review Film Indonesia: Di Balik 98 (atau ‘Dibalik 98’ ya?)

Gue cuma tahu kalau di film ini akan ada demo dan kerusuhan. Seperti apa yang selama ini orang-orang katakan mengenai apa yang terjadi di Jakarta pada bulan Mei 1998.
Iya, gue enggak tahu apa yang terjadi saat itu, dan gue enggak mengerti sama sekali kondisi Indonesia saat itu bagaimana. Selain karena gue masih berumur kurang dari 10 tahun, gue juga enggak ada di Jakarta. Dan entah karena di umur segitu gue enggak mau nonton TV, atau terlalu banyak main dingdong di bioskop sebelah rumah, intinya gue gak tahu apa-apa soal peristiwa 1998.
Awalnya, gue kesal melihat film ini. Mungkin karena gue memang gak suka dengan demo atau keramaian, melihat apa yang dilakukan sama Chelsea Islan dan Boy William di film ini buat gue ikut emosi luar dalam.
Tapi seiring gue memaksakan diri untuk mengikuti film ini sampai dengan ceritanya berakhir, dengan gambaran yang beberapa teman pernah ceritakan soal kerusuhan Mei 1998, gue bisa bilang kalau film ini sangat bagus dari segi cerita.
Gue enggak mau berkomentar apa-apa soal tokoh politik yang ada di film ini dan memang ada di realita. Tapi karakter lain, gue enggak tahu itu fiksi atau bukan, yang ada di film ini, lebih dari cukup untuk membangun cerita dan membuat film ini tidak hanya membahas mengenai demo dan kerusuhan 1998 saja.
Salah satu pesan yang gue tangkap dari film Di Balik 98 ini adalah perjuangan kita untuk membuat Indonesia menjadi lebih baik masih belum selesai. Perjalanan masih panjang, dan semuanya tidak boleh berhenti di kita.
Overall, terlepas dari lebih ramainya pembahasan penulisan judul (ketika film ini masih tayang di bioskop) antara Dibalik 98 dan Di Balik 98 manakah yang lebih benar menurut KBBI, film ini cukup untuk memberikan sedikit gambaran mengenai salah satu waktu bersejarah di Indonesia yang tidak mau diketahui oleh banyak generasi muda.
February 3

Review Film Indonesia: “From London To Bali”

Awalnya, gue ngerasa jalan cerita film ini tuh terlalu cepat dan sempat buat gue sampai bertanya-tanya, “Really? This fast?”

Tapi gue tahu mempertanyakan seperti itu di dalam hati ketika melanjutkan nonton hanya akan membuat gue enggak bisa menikmati filmnya, akhirnya gue memutuskan untuk melihat dan mencoba menikmati meskipun perasaan yang ada di awal tadi kadang masih mengganggu.

Berbekal dari judul dan trailer filmnya yang pernah gue tonton, gue menunggu scene demi scene yang ada di trailer. Karena jujur aja, dari trailer itu gue tertarik untuk tahu lebih jauh akan seperti apa jalan cerita dari film ini.

 

Jadi kurang lebih seperti ini ceritanya…

Lukman (diperankan oleh Ricky Harun) ceritanya adalah lelaki muda yang meskipun sudah memiliki muka cakep dan lucu tetap bisa menjadi korban keganasan LDR. Kisah percintaan di masa SMA antara Lukman dengan Dewi (diperankan oleh Jessica Mila) harus berakhir ketika Dewi yang sedang kuliah di London menemukan tambatan hati baru.

Sebelum putus, Lukman dan Dewi aktif berkomunikasi melalui WhatsApp (Iya. Kalau gak salah itu whatsapp deh). Sampai akhirnya, kesetiaan Dewi harus terguncang ketika melihat Suzan (diperankan oleh Kimberly Ryder) yang bukan hanya mudah berganti pasangan, tapi juga mengingatkannya jika saat ini dirinya berada di London, yang membuatnya bisa lebih bebas melakukan apa yang dia mau, tidak seperti jika dia berada di Indonesia.

Kebodohan pertama yang dilakukan Lukman adalah ketika dia memutuskan untuk pergi ke Bali demi pekerjaan yang dia tidak tahu itu apa. Tapi namanya juga anak muda yang sedang dimabuk cinta dan ingin segera mengumpulkan uang supaya bisa mengunjungi pacarnya di London, akhirnya Lukman pun menerima pekerjaan sebagai Escort.

(Tolong jangan tanya gue apa itu escort di Bali, kalau memang mau tahu banget, silakan cari tonton dulu filmnya, baru cari tahu di Google. Tonton filmnya, baru cari tahu di Google. Jangan sampai terbalik.)

Lukman tidak sendiri ketika mulai merintis “karir”nya sebagai escort. Ada juga Bambang (diperankan oleh Fico Fachriza) dan Sodikin (diperankan oleh Muhadkly Acho), yang kebetulan sama-sama baru datang dari luar kota. Di sinilah cerita Lukman dan kawan-kawan dimulai, tentang bagaimana mereka menghadapi permintaan klien demi klien yang kebetulan sungguh luar biasa anehnya.

Perjalanan Lukman sebagai escort akhirnya diwarnai dengan pertemuan yang tidak disengaja dengan Putu (diperankan oleh Nikita Willy), gadis asal Bali yang cantiknya subhanallah. Pertemuan yang akhirnya membuat Lukman dan Putu menjadi akrab.

Sampai akhirnya, hal buruk terjadi ketika Lukman berpikir untuk meninggalkan pekerjaannya sebagai escort. Tidak berakhir sampai di situ, Lukman pun harus memutuskan untuk memilih siapa yang sebenarnya dia inginkan untuk menemani hidupnya, apakah Dewi yang pernah menjadi alasannya hingga dia memilih untuk pergi dan bekerja sebagai escort di Bali, atau justru dia memilih Putu yang mengajarkannya tentang banyak hal mengenai hidup yang saat ini dia jalani?

 

Itu cerita singkat dari gue mengenai film From London To Bali.

Kesimpulannya, terlepas dari beberapa scene yang menurut gue agak janggal untuk terjadi di dunia nyata, jalan cerita dari film ini sangat bisa dinikmati dan sangat menghibur untuk ditonton.

 

Sebelum tulisan ini berakhir, gue mau ngasih tahu beberapa hal mengenai film ini:

  1. Kimberly Ryder di film From London To Bali ini sangat-sangat… BEUGH! Gue menjura sama kecantikan dan aktingnya. I REALLY LOVE YOU, GIRL!
  2. Nikita Willy berkebaya Bali itu cantiknya subhanallah. Gue kembali sadar kalau Nikita Willy itu cantik banget ya karena film ini.
  3. Muhadkly Acho… gue bingung sama dia, mau dapat peran apa aja, enggak peduli lama atau sebentar scene-nya, tetap aja berhasil mencuri perhatian penonton. Penjiwaan aktingnya selalu TOTALITAS. *tepuk tangan*

 

Akhir kata, gue cuma mau berpesan sama semuanya, “Gak peduli lo secantik atau secakep apa, kalau bisa, (gue ulangi ya, KALAU BISA), apa pun alasannya, JANGAN PERNAH MAU LDR.”

SAY NO TO LONG DISTANCE RELATIONSHIP!”

Sekian.